Bola Agbaje Jagoan Paruh Waktu

Dia memenangkan penghargaan untuk drama pertamanya. Dan sekarang, setelah aliran hits, dia telah menulis dramanya yang paling ambisius. Apakah sudah waktunya petugas perumahan sosial Bola Agbaje menyerahkan pekerjaan hari itu?

Bola Agbaje teringat saat semua keponakan dan kemenakannya datang untuk menonton drama pertamanya, Gone Too Far!, Kisah cerdas jalanan tentang persaingan antar saudara yang memenangkannya penghargaan Olivier. “Mereka tidak benar-benar mengerti,” kata si penulis drama, topi di rambut ikalnya yang berkilau, tersenyum di bibirnya yang mengkilap. “Tapi mereka suka hanya berada di sana. Sejak itu, mereka selalu bertanya, ‘Kapan kamu akan menulis drama untuk kami?’ Jadi untuk ulang tahun ke-10 keponakan saya, saya menulis drama pendek yang mereka semua lakukan di rumah. Saya mengajak mereka semua bermain-main dengan barang-barang saya. Kami menyebut permainan Bibi Bibi Bola Judi Online.

Bola Agbaje Jagoan Paruh Waktu

Kami sedang duduk di bar teater Royal Court London, aroma lipstik stroberi Agbaje hanya bisa dideteksi di udara di antara kami. Pada tahun 2007, pada usia 27, Agbaje muncul dari program penulis muda teater ini untuk sukses instan dengan Gone Too Far! Sekarang dia berharap untuk mengulangi kemenangannya dengan Belong, sebuah karya yang menangani tema-tema yang dekat dengan hatinya: identitas dan diaspora Afrika. “Saya selalu memainkan permainan ini dalam diri saya,” katanya. “Aku hanya tidak tahu apa itu dan bagaimana aku akan sampai di sana.”

Bola Agbaje

Belong ditugaskan pada tahun 2010 oleh perusahaan Inggris-Afrika Tiata Fahodzi. Mereka terkesan oleh Off the Endz, drama Royal Court kedua Agbaje, tentang twentysomethings dari real estat yang menghadapi pilihan sulit. Mendapatkan panggilan sangat berarti bagi Agbaje. “Alasan saya menjadi penulis drama adalah bermain Tiata Fahodzi disebut The Gods Are Not to Blame. Saya terpesona. Itu diatur di Nigeria, dan tentang budaya Yoruba tradisional. Sejak itu, saya ingin melakukan permainan tradisional Nigeria. , untuk menemukan cara merayakan budaya saya. “

Orang tua Agbajei meninggalkan Nigeria pada awal 1980-an. Dia dibesarkan di Hastings dan London, meskipun menghabiskan dua tahun di Nigeria setelah berusia enam tahun. Sementara Belong menempatkan panggung budaya Nigeria, itu bukan perayaan langsung. Tokoh utamanya adalah Kayode, seorang anggota parlemen kelahiran Nigeria yang dibesarkan di Inggris yang kembali ke Nigeria untuk melarikan diri dari kehebohan yang mengikuti kekalahan elektoralnya. Sesampai di sana – untuk cemas dari istrinya Rita, yang setengah Jamaika, setengah Nigeria dan sepenuhnya bahagia di London – ia ditarik ke dalam perjuangan politik negara itu sendiri.

Bola Agbaje Jagoan Paruh Waktu

“Ini hampir seperti permainan untuk orang tua saya,” kata Agbaje. “Mereka melakukan percakapan sekarang tentang pensiun: apakah mereka kembali ke rumah atau tinggal di sini? Pertunjukan itu sebagian tentang mencari tahu di mana mereka berasal. Saya dibesarkan dengan mengatakan bahwa saya berkulit hitam. Kemudian saya akan kembali ke Afrika dan orang-orang akan mengatakan saya, ‘Tidak, kamu orang Inggris.’ Tetapi pertanyaan yang lebih luas bagi saya adalah kenyataan bahwa ada dua jenis orang Afrika sekarang. Ada orang Afrika di diaspora, yang tumbuh di London, Amerika, di seluruh dunia, yang sekarang akan kembali ke rumah. orang di sana tidak perlu menganggap mereka sebagai orang Afrika. Jadi apa yang mendefinisikan Anda sebagai pribadi: apakah itu warna kulit Anda, dari agen bola mana Anda berasal? “

Milik juga berdiam tentang ketegangan dalam masyarakat kulit hitam Inggris sendiri, Kayode telah mengatakan kepada pemilih kulit hitam, seperti yang dikatakan Rita, “untuk melepaskan diri dari keledai mereka yang malas”. Agbaje mengatakan ini mencerminkan kekhawatirannya tentang kritik orang-orang kulit hitam dan Asia oleh orang-orang kulit hitam dan Asia.

“Saya merasa seperti komunitas kulit hitam lebih keras pada komunitas kulit hitam. Saya membaca artikel di Evening Standard baru-baru ini oleh seorang pria Asia [Nirpal Dhaliwal], pergi ‘Di mana kegemparan hitam karena gadis kecil itu [Thusha Kamaleswaran] tertembak? Mengapa apakah Anda orang kulit hitam yang tidak membuat keributan tentang hal ini, tetapi Anda membuat keributan tentang pria bersenjata [Mark Duggan] yang tertembak oleh polisi? ‘ Bagi saya, ini adalah media yang memungkinkan orang menjadi keterlaluan, sepihak dan menghakimi, karena mereka berpikir, ‘Anda dapat mengatakan itu kepada orang-orang Anda dan itu baik-baik saja.’ “

Bola Agbaje Jagoan Paruh Waktu

Drama-drama Agbaje mungkin telah memenangkan pujiannya dan bahwa Olivier, tetapi mereka juga mengundang kecaman. Fakta bahwa dia memilih untuk mengatur keduanya Gone Too Far! dan Off the Endz di perkebunan council, tidak seperti yang ada di Peckham di mana dia dulu tinggal, menyebabkan tuduhan stereotyping pengalaman hitam. “Dengan Off the Endz, aku mendapat banyak reaksi dari komunitas kulit hitam kelas menengah,” katanya, senyumnya goyah sekali. “Gone Too Far! Adalah permainan pertamaku, jadi kupikir orang-orang berpikir, ‘Ooh, tidak apa-apa.’ Kemudian, dengan Off the Endz, mereka seperti, ‘Ini ada di panggung utama, ada di estate, dan dia tidak mengeja “berakhir” dengan benar.’ Itu benar-benar menjengkelkan. Itu tidak seperti saya mencoba untuk pergi, ‘OK, saya ingin membuat stereotip komunitas kulit hitam.’ Saya hanya ingin menceritakan sebuah kisah. “

Agbaje datang terlambat untuk menulis naskah. Pengalaman pertamanya di teater, di sekolah, tidak positif: “Orang-orang akan datang dan melakukan Shakespeare. Mereka melakukan The Tempest dan itu hanya hal paling mengerikan yang pernah saya lihat. Para aktor meludah begitu banyak. Saya seperti, ‘Apakah ini akting? Saya tidak ingin terlibat dalam hal itu.’ “

Dia melanjutkan untuk melakukan gelar dalam komunikasi media, kemudian mendapat pekerjaan sebagai petugas perumahan sosial. Dia hanya mengetahui tentang program penulis muda Pengadilan Royal (alumni lain termasuk Polly Stenham dan Lucy Prebble) setelah secara diam-diam Googling “kursus menulis” suatu hari nanti. Dia memenangkan tempat dan mencintai setiap detik. “Berada di antara orang-orang yang ingin melakukan apa yang Anda lakukan sangat menginspirasi,” katanya. “Menjadi penulis adalah karier yang sepi. Ada banyak penundaan. Saya punya kantor kecil di luar rumah saya sekarang karena kalau tidak saya hanya akan duduk dan menonton Homes Under the Hammer.”

Bola Agbaje Jagoan Paruh Waktu

Dia masih melakukan pekerjaan sehari-hari. “Saya sudah turun dari lima hari menjadi tiga atau dua,” katanya. “Saya pikir itu memberi saya dorongan untuk tidak menyerah pada impian saya.” Dan mendorong dia. Selanjutnya untuk Agbaje adalah drama “tentang wanita muda dan seks dan tanggung jawab” untuk perusahaan 20 Stories High yang berbasis di Liverpool, dan adaptasi layar besar yang sudah ditiru dari Gone Too Far! Ambisi utamanya terletak pada film: dia ingin menulis sebuah “epik kisah Afrika” untuk bioskop, tetapi sejauh ini transisi terbukti merupakan perjuangan. “Mereka tidak peduli kamu punya Olivier,” katanya, “atau kamu bermain di Royal Court. Dan aku selalu diingatkan bahwa aku adalah -” dia membuat tanda kutip di udara. – “penulis kulit hitam. Mereka tidak melihat di luar hitam; mereka merasa bahwa pengalaman hitam bukanlah pengalaman dunia, atau pengalaman inklusif. Di hari ini dan usia, itu mengejutkan.”

Ketika dia didekati, kembali pada tahun 2010, untuk menulis drama untuk the Women’s, Power and Politics dari Tricycle theatre, Agbaje mengatakan dia tidak banyak tahu tentang politik. Dia merendahkan dirinya sendiri: pekerjaannya telah mencakup segala sesuatu mulai dari keterasingan remaja perkotaan hingga pencari suaka sampai pengalaman perempuan kulit hitam. Saya menunjukkan ini padanya dan senyum strawberry kembali. “Seseorang mengingatkan saya baru-baru ini bahwa hidup itu politis,” katanya. “Pengalaman sehari-hari adalah politik. Segala sesuatu tentang hidup kita adalah perdebatan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *